Wednesday, April 20, 2011

NH: Cabaran 50 Buku : (18) Ombak Bukan Biru



Ombak Bukan Biru
Penulis : Fatimah Busu
Penerbit : Pekan Ilmu Publication
Cetakan pertama : 1977


"kepekaan saya"
Mengisahkan tentang kehidupan seorang gadis bernama Imrah, berasal dari Kelantan. Imrah adalah seorang guru biasa. Mempunyai perasaan untuk menyintai dan dicintai. Imrah seorang gadis yang berdiri di garisan tradisi lama dalam kehidupan moden di Bandar. Imrah menjalin cinta dengan Yamin. Yamin juga seorang guru. Perkenalan mereka di majlis perhimpunan guru-guru di Kota Baru. Cinta antara Imrah dan Yamin adalah cinta yang direstui oleh keluarga Imrah. Tetapi, Yamin telah menkhianati cinta mereka.

Yamin telah keluar bersama si Israel iaitu Rubiah. Rubiah adalah jiran Imrah merangkap musuh dalam diam Imrah. Imrah terserempat dengan Yamin dan Rubiah di Bandar menimbulkan syak wasangka dan salah faham. Imrah terlalu emosional dan memutuskan perhubungan cintanya dengan Yamin. Imrah terus hidup tanpa cinta di hati. Yamin di usir jauh-jauh dalam hidupnya.

Imrah mempunyai hobi ke arah kesenian. Imrah amat meminati seni tari. Imrah berkenalan dengan Celine, seorang gadis Eropah yang berkunjung ke Kota Baru dan meminati seni tari dan segala jenis kesenian melayu dari Kelantan. Celine datang dari Pulau Pinang. Imrah terlalu gembira dengan kehadiran Celine sebagai seorang sahabat kerana dapat melupakan segala kenangan indah bersama Yamin. Hubungan persahabatan antara Imrah dan Celine semakin rapat dan Celine mengundang Imrah untuk bercuti di rumah keluarganya di Pulau Pinang. Imrah sanggup menghabiskan cuti penggal persekolahannya di Pulau Pinang.

Kehadiran Imrah ke Pulau Pinang membuatkan hatinya bertambah bahagia kerana di keliling oleh orang-orang yang baik iaitu keluarga Celine. Hati Imrah semakin bertambah bahagia dan gembira apabila menyedari kehadiran seorang jejaka Eropah yang bernama Lawrence iaitu sahabat Celine. Akhirnya, cinta kedua muncul dalam diri Imrah. Dalam keadaan segan, takut sdan gemuruh, Imrah menyimpan perasaan cinta dan sayang pada Lawrence. Rupanya, Imrah tidak bertepuk sebelah tangan, Lawrence juga mempunyai perasaan yang sama pada Imrah. Mereka saling memerlukan dan memendam rasa.

Perbezaan agama antara Imrah dan Lawrence adalah cabaran paling besar pada masa itu. Cinta Imrah terhadap Lawrence mendapat tentangan hebat dari bapa Imrah iaitu Pak Haji Awang Mahmud. Kesukaran bapa Imrah menerima kehadiran orang putih dalam keluarga mereka membuatkan Imrah perlu terpaksa memilih dua perkara penting dalam hidupnya. Antara cinta dan keluarga. Imrah perlu mendapatkan cinta sejatinya terhadap Lawrence walaupun terpaksa menjadi anak yang derhaka terhadap bapanya. Perkahwinan Imrah dengan Lawrence tidak direstui oleh bapanya.

Pilihan yang diambil dan di buat oleh Imrah adalah sesuatu pilihan yang amat sukar untuk seorang gadis melayu. Perkahwinan Imrah sememangnya mendapat tentangan hebat dari semua orang terutama bapanya sehinggakan bapanya menderita dan meninggal dunia.

Hidup dengan hanya berlandaskan cinta, bukan sesuatu yang mudah. Imrah diduga dengan kehadiran Caroline dalam rumahtangga mereka. Caroline cuba untuk memikat Lawrence. Rumahtangga Imrah mula dilanda badai. Bagi Lawrence tidak salah untuk terus melayan karenah Caroline walaupun hati nya masih ditakluki oleh Imrah. Imrah yang suka membuat keputusan terburu-buru dalam hidupnya, terus melarikan diri ke Kuala Lumpur dengan harapan dapat melupakan Lawrence. Imrah membawa diri ke Kuala Lumpur dalam keadaan sarat mengandung. Imrah tidak pernah memikirkan risiko yang akan dihadapinya pada masa akan datang, dia membuat sesuatu perkara berlandaskan perasaan marah semata-mata.

Dugaan demi dugaan yang terpaksa Imrah tempuhi setelah membawa diri jauh dari Lawrence. Bayi baru dilahirkan, diserah penyakit dan meninggal dunia sebelum habis waktu berpantang. Akhirnya, Imrah pulang kepangkuan keluarga biar pun masih di cemuh oleh kakak-kakaknya. Imrah memulakan hidup baru dan kembali mencari rezeki di Bandar Kota Baru.

Kecekalan hidup Imrah sentiasa di duga. Penulis bijak menceritakan setiap langkah perjalanan hidup yang dilalui oleh Imrah. Berhenti kerja sebagai guru semata-mata mengejar sebuah cinta. Membawa diri jauh dari cinta kerana membuat keputusan terburu-buru tanpa berbincang dengan sesiapa pun. Itulah Imrah, sentiasa tabah dalam mengharungi liku-liku kehidupan.

No comments:

Post a Comment